acara kelas EI


Menunggu-nunggu bug operator terbuka kukira sama dengan menunggu kapan air laut di pantai surut.. nggak jelas waktunya..*dari tadi malem mpe hari ini susah beud mw konek internet pake kartu Three. Selalu aja muncul top up “the connection has failed” — give up.
Ngomong-ngomong masalah air laut, gw keinget hari selasa kemaren pas acara jalan-jalan anak EI ke pantai anyer. Berangkat pagi-pagi banget, sekitar jam 6.30WIB. Alhamdulillah waktu keberangkatan nggak pake acara ngaret karena persiapan sudah dilakukan pada malam hari sebelumnya. Mulai dari masak-masak, juga sosialisasi masalah keberangkatan ke temen2 kelas. *biasanya anak2 suka telat kalo ada acara pagi2, ikhwan akhwat sama aja.  Semua anggota kelas ikut, kecuali beberapa orang (taufik, eci, faza, ria, fiqih).
Perjalanan ke anyer memakan waktu 5 jam lebih. Tapi apa yang didapatkan disana memank sebanding dengan cost yang dikeluarkan. Singkat kata (gw ambil intinya aja), semua kenangan nggak enak di kelas EI tiga tahun lalu bisa terhapus dengan acara selasa kemaren di Anyer; naik perahu berlima; patungan wat bayar kacamata snorkling yang gw ilangin; nemuin dayung yang aris ilangin; patungan wat dinner barung; sewa kano; maen futsal; gelar tiker bareng wat makan; naek banana bot..dll deh. Apalagi paz sesi curhat, gw rasain banget kebersamaan ei. Memank anak-anak blak-blakan nyebutin nama di sesi itu, tapi akhirnya semua masalah bisa clear ketika itu juga. Walopun ada yang agak emosi pas ngutarain uneg-uneg, ada juga yang lebay (sambil nangis-nangisan;beberapa dari akhwat). Bener2 panas bertahun2 terhapus dengan hujan sehari.
Balik dari anyer sekitar jam 19.30WIB. Badan gw sakit2 nggak tau knapa. Anak2 laen juga ngerasaain apa yang gw rasa. Pengen cari tukang pijet, *mana ada??. Akhirnya, reflek gw tertidur di perjalanan pulang sampe setul jam 12.05WIB. Gw bangun ngeliat sekitar ternyata anak2 dah pada turun bis. Gw ikut turun. Karena nggak jadi dinner di rest area pas perjalanan pulang tadi, si wahyu ngajakin cari dinner ke pasar babakan madang. Untung aja masih ada yang buka warung nasi pecel lele. Yaudah, langsung deh. Dipesen 24 nasi ayam goreng ma 1 nasi pecel lele. Gw liat sekilas penjualnya seneng dan senyum2 gituh. *Mungkin karna senengnya tiba2 ada pesenan partai kecil malam itu.
Overall, gw bangga ma kelas ei. Nggak ngiri gw ngeliat anak manajemen ato anak akun. Selama yang gw rasa di kelas ini, itulah pelangi yang dipantulkan cahaya sunset diatas permukaan pantai selasa kemaren. Penuh warna, mempesona bagi yg memandangnya. Kelas inilah yang sedikit banyak mewarnai kehidupan gw selama 3 tahun kebelakang *4 tahun pas wisuda ntar. Makasih buat semua temen2 ei yang hebat dan gw banggakan.
Sebenarnya ada hal yang pengen gw utarain di postingan kali ini selain masalah kebersamaan di kelas ei, yaitu tentang 2 kacamata gw yg ilangin. Gw bingung, knapa gw Cuma nemuin tuh dayung pas ngeraba2 permukaan pantai ?? kacamata nya nggak.?? Padahal kan yang gw ilangin tuh kacamata snorkling , *gw yakin lebih mahal dari harga dayung itu,,huh,
Gw yakin ada hikmah balik kejadian ini. Tugas gw sekarang Cuma harus berfikir ttg hikmah apa yang bisa gw ambil dari itu semua. Yah,,
 Gw harus belajar banyak lagi untuk mengikhlaskan barang gw yang ilang itu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: