Refleksi


Bismillah Ar-Rahmaan Ar-Rahiim

Malem ni adalah malam pertama gw nge-blog setelah sekian lama absen. Mulai bingung lagi harus dari mana nulis. Ditemani dengan beberapa lagu religi di playlist, membuat cocok judul kali ni gw beri nama “refleksi”.

Sekitar dua bulan lebih gw kerja di salah satu perusahaan sekuritas ternama di Jakarta, gw mulai menemukan “new normal”. Yang tadinya berasa males banged brangkat kerja pagi dan pulang malem, ternyata gw bisa beradaptasi dan mulai menerima kenyataan ini. “Yah, inilah status karyawan”, celetuk hati gw. Harus rela mengikuti ritme kehidupan di ibukota ini, kalo nggak lu bakal tereliminasi dengan orang lain. “the strongest survives”, mirip2 kata Darwin lah.

Dua bulan berlalu, dan akhirnya gw merasa banyak yang harus dikorbankan. Mulai dr waktu, pikiran, tenaga, kehidupan sosial dll. Jangankan untuk berkumpul dgn org2 tercinta, temen2 tuk berbagi cerita, untuk melampiaskan hobi dan ber-aktualisasi diri saja kadang harus cari2 waktu. Hufft.. padahal dari dulu gw tau kalo sehari tu 24 jam dan gw yakin Allah nggak salah ngasih waktu 24 jam dlm sehari. Tapi masih aja kadang gw bilang dan ngedumel kalo sehari tu terasa cepet banget, “knapa nggak 26 ato 28 jam saja sih biar ada waktu santai dan istirahat lebih banyak”. (seakan-akan gw lebih bijak dari Pencipta waktu itu sendiri).

Kerja di lingkungan modern yang sama sekali jauh dari nilai2 agama, membuat gw kadang merasa rindu dengan masa lalu. Masa lalu di SD ketika gw msh sempet nyicil ngapalin bbrpa ayat Quran dikit demi dikit, belajar tahsin, tajwid dll. Masa lalu dipondok dimana gw belajar ilmu2 agama lebih banyak dan ilmu2 kunci kehidupan. Masa lalu diperkuliahan dimana gw kenal dengan ekonomi islam dan tantangan umat islam akan sekularisme. Gw sadar, betapa jauhnya gaya kehidupan gw sekarang dengan background masa lalu.,,bbrp temen mungkin menganggap gw lucky bs dpet kerjaan dan posisi karir bagus, asal mereka tau sebenernya yang gw rasain cuma kehampaan, (gw rasa gw g lebih baik dr mereka yg mengajarkan ilmu di surau kecil).

Sebenarnya gw bertanya2, knpa sih org2 rela berangkat pagi kerja pulang malem, mahasiswa rela sekolah tinggi2 mpe s2 s3 diluar negeri? apa yang sebenarnya mereka perjuangkan, nafkah kah; harta kah; kehidupan dunia kah; kehormatan kah; ingin dianggap sukses kah; ?? Gw tau semua yang bernyawa akan mati, dan amal kebaikan di dunia lah yang akan menjadi bekal dia di kubur nanti. Lalu, apakah dengan berangkat pagi pulang malem akan menjamin seseorang membawa banyak amal kebaikan ketika ia wafat? Yakin ilmu s2 s3 akan bermanfaat wat org sekitar ketika mahasiswa selesai kuliah di luar negeri ? 

Astaghfirullah, gw rasa kita dah mulai lupa klo masih banyak sodara2 kita banyak yg belom bisa baca tulis, pendidikannya terbelakang, ekonominya belum mumpuni dll…uusiikum wa iyyaaya, gw tulis ini bukan wat kritik lu lu para pembaca, ini gw tulis buat peringatin diri gw supaya gw nggak lupa dengan orang yang dibawah (terutama kerabat) sekiranya gw nantinya punya karir bagus, harta melimpah, ilmu banyak dll. Supaya gw bisa lebih bisa memberikan banyak manfaat tuk orang2 sekitar gw, karna gw pengen ketika nanti gw wafat banyak orang yang mo doain gw, bukan cma org kantor gw ato keluarga gw doank. 
Hoaam, ngantuk nih,,
kapan2 lagi deh lanjut ngetiknya..
Curhat ini belum berakhir..
(to be continued)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: