Pola Konsumsi (dalam Islam)


Pembukaan

Usia (aktivitas) ekonomi umat manusia, bisa dipastikan sama tuanya dengan usia peradaban manusia itu sendiri, bahkan sejak manusia pertama (Nabi Adam AS). Tetapi karena masalah kehidupan ketika itu tidak se-kompleks masalah manusia zaman ini, ekonomi sebagai ilmu belum tertata dan terstruktur dgn rapih. Oleh karena itu, pada zaman dulu istilah-istilah ekonomi seperti produksi, distribusi, marginal cost, konsumsi dll tidak se-popular bila dibandingkan era belakangan.

Ekonomi itu sendiri menjadi disiplin ilmu dan menjadi lebih tersistemasi dengan datangnya ilmuwan-ilmuwan barat seperti Adam Smith, David Ricardo dll pada sekitaran abad 17 dan 18. Konsep-konsep dalam ilmu ekonomi yang dibawa oleh Adam Smith (yg katanya konon disebut bapak ekonomi dunia) tentunya tidak terlepas dengan pengaruh worldview yang dianut oleh peradaban barat (westren civilization) pada saat itu yang tentu sangat bersebrangan dengan Islamic worldview yang berasal pada Quran dan Hadits.

Worldview atau bisa disebut juga dengan pandangan (kacamata) seseorang dalam melihat sesuatu, adalah sesuatu yang sangat fundamental yang kemudian akan sangat mempengaruhi sikap dan perilaku seseorang tersebut. Sebagai contoh: orang barat tak percaya akan adanya Tuhan (Allah) pencipta alam, tak percaya akan Hari Kiamat (Hari Pembalasan). Dan mereka pun menganggap dunia dan alam raya ini sudah ada sejak dahulu dengan sendirinya. Nah, worldview seperti ini bila nantinya dibawa implikasinya ke ranah ekonomi pasti akan membawa petaka yang sangat dahsyat, kakak.

Karena mereka tak percaya dengan Tuhan, mereka pun akhirnya tak percaya dengan penciptaan manusia pertama, dan jika mereka dihadapkan pertanyaan ‘dari manakah asal manusia itu?’ mereka (orang barat) akhirnya berspekulasi, dengan diwakili Charles Darwin yang membuat teori bahwa manusia awalnya adalah kera (monyet) yang akhirnya berevolusi. Konsekuensinya adalah, mereka tak percaya jika manusia itu sebenarnya adalah khalifatullah di atas bumi ini, yang seharusnya memakmurkan dan menjaga keseimbangannya. Mereka pun akhirnya berbuat sesuka hati, merusak bumi dan melakukan aktivitas ekonomi (produksi dan konsumsi) yang tujuan akhirnya adalah kesenangan dunia semata.

Nah, bagian ini hanyalah ulasan ringkas tentang pentingnya peranan worldview itu, yang diharapkan dapat membantu pembaca memahami tulisan paragrap-paragrap di bawah ini dan membantu memahami hubungan antara pola konsumsi dengan Islamic Worldview.

 

Khalifah Umar sebagai Model

            Postingan kali ini saya tulis berdasarkan apa yang saya fahami setelah membaca buku ‘Fikih Ekonomi Umar bin Al-Khatthab’, khususnya pada bab konsumsi. Mengapa Umar bin Khattab? Salah satunya adalah karena pada kepemimpinan beliau, negara Islam tersebar luas dan beliau lah satu-satunya Khalifah yang cukup lama memimpin (kurang lebih 14 tahun). Artinya, pada masa beliau memimpin, sistem ekonomi, politik, dll sudah termasuk (cukup) mapan di tataran aplikasi. Yang kedua adalah, karena beliau merupakan salah satu sahabat yang mengalami pendidikan langsung oleh Nabi Muhammad Shallallhu alaihi wa Sallam, sehingga cara berpikir dan perilaku pun beliau pun kurang lebih menyerupai perilaku Nabi. Selain itu, beliau juga memiliki keutamaan-keutamaan yang tidak dimiliki sahabat-sahabat lain.

            Dalam halaman 201 dalam buku tersebut, pengarang buku menulis tentang pola konsumsi Umar Radhiyallahu Anhu, (secara ringkas) yaitu:

  1. Beliau sangat keras (membatasi diri) dalam hal konsumsi makanan, minuman, pakaian dll. Pernah suatu ketika didatangkan pada beliau sepotong daging yang didalamnya terdapat keju, maka beliau menolak untuk memakan keduanya dan berkata, ‘Masing-masing dari keduanya adalah lauk’. Contoh lain dari pola konsumsi beliau adalah seperti apa yang disampaikan oleh Anas bin Malik, “Aku melihat Umar bin Al-Khattab menambal bajunya yang diantara kedua pundaknya dengan tiga tambalan yang sebagiannya menumpuk kepada sebagian yang lain, dan saat itu dia sebagai Amirul Mukminin”.
  2. Beliau tidak mengkonsumsi sesuatu (baik itu dalam makanan apalagi luxurious goods) yang tidak dapat dikonsumsi oleh orang-orang yang sedang tertimpa kelaparan.
  3. Beliau kadang memperluas (longgar) terhadap dirinya dan terkadang sedang-sedang saja, seperti apa yang digambarkan oleh Abu Musa al-Asy’ari tentang pola kehidupan beliau “Setiap hari beliau memiliki roti tawar. Tapi, terkadang kami dapatkannya dengan lauk minyak zaytun, dan terkadang dengan keju. Terkadang kami dapatkan beliau dengan lauk potongan daging kering yang telah dilembutkan dan dipanggang, dan terkadang kami dapatkan beliau dengan lauk daging segar, tapi yang terakhir ini langka sekali.
  4. Beliau menerapkan pola konsumsi yang keras ini hanya kepada dirinya, dan tidak mengharuskan seorangpun dari rakyatnya untuk mengikuti pola tersebut.

 

Adapun alasan beliau menerapkan pola konsumsi tersebut adalah sebagai berikut:

  1. Mengikuti pola kehidupan Nabi Muhammad Shallallhu alaihi wa Sallam dan Abu Bakar Radhiyallahu Anhu.
  2. Sesungguhnya jalan yang ingin ditempuh beliau dan kedua sahabatnya (di atas) adalah jalan kezuhudan. Padahal kezuhudan tidak mungkin tercapai tanpa mempersedikit dunia, dan menganggap cukup dengan apa yang mencukupinya. Sebab, jika dia tidak merasa cukup dengan apa yang ada, maka dia tidak akan pernah merasa tercukupkan oleh apapun.
  3. Di sisi lain, beliau takut terhadap perhitungan Allah pada Hari Akhir akibar memperluas konsumsi. Sikap takut beliau adalah dampak dari firman Allah, “Kamu telah menghabiskan rizkimu yang baik dalam kehidupan duniawimu (saja) dan kamu telah bersenang-senang dengannya”, maka al-Hulaimi Rahimahullah berpendapat, “Bahwa ancaman dari Allah ini meskipun dihadapkan pada orang-orang kafir yang melakukan hal-hal yang haram, namun hal yang sama juga dikhawatirkan terhadap orang-orang yang tenggelam dalam menkomsumsi hal-hal yang baik meskipun mubah.
  4. Beliau bersikap keras dalam berkonsumsi untuk menjadi teladan bagi gubernur-gubernurnya. Dan beliau tidak melarang itu kepada orang awam atau masyarakat umum.

 

Applikasi Pola Konsumsi (Islam) Dalam Kehidupan Modern

            Sebelum membahas lebih jauh tentang konsumsi, saya akan meng-highlight terlebih dahulu beberapa istilah kunci, yaitu: Islamic Worldview, zuhud, awam dan teladan, serta mubah.

Sudah menjadi rahasia umum, bahwa untuk melakukan aktifitas konsumsi maka terlebih dulu seseorang harus mempunyai pemasukan (income), kecuali orang yang berada dalam tanggungan orang lain. Semakin pendapatan bertambah, maka kecendrungan konsumsi pun akan bertambah pula. Konsumsi dibedakan menjadi dua; 1. Untuk memenuhi kebutuhan 2. Untuk memenuhi keinginan. Bahkan pada level tertentu, seseorang yang telah tercukupi konsumsinya, ia akan mengalokasikan hartanya untuk investasi.

Katakanlah A=income, B=kebutuhan (sandang, pangan, papan) dan C=keingingan (mubah). Dengan asumsi cateris paribus, A dan B bersifat konstan sedangkan C bersifat inkonstan. Jika seseorang mendapatkan income, maka ia harus mengalokasikannya untuk memenuhi kebutuhannya (B). Setelah itu, apabila ia mendapati surplus maka hendaknya ia tidak melakukan tindakan boros. Apa itu boros? Menurut Imam al-Ghazali, boros seringkali dikaitkan pada berlebihan dalam penggunaan uang dalam hal-hal mubah (C), *baik untuk kegiatan konsumsi ataupun investasi.

Penggunaan uang yang berlebihan dalam hal-hal yang mubah berpotensi menyebabkan, 1. Menjauhkan seseorang dari mengingat Allah, dan 2. Dalam ekonomi ada istilah law of diminishing return.

Contoh berlebihan dalam konsumsi, seseorang yang berpenghasilan tinggi bisa saja ia membeli gadget lebih dari yang sewajarnya. Sehingga jika ia melakukan demikian, ia akan selalu berusaha memaksimalkan utititas gadget tersebut, terlebih jika barang tersebut mahal harganya. Walhasil, 24jam orang tersebut akan habis dengan kegiatan tersebut dan itu tentu melalaikan dr mengingat Allah. Hal tersebut juga bisa terjadi pada kegiatan investasi, dalam investasi di pasar modal syariah (PMS) misalnya. Seorang investor ritel di PMS harus update tentang perkembangan isu-isu ekonomi tentang ekonomi nasional maupun internasional kalo pengen uangnya, at least, “selamat” atau jika ia ingin untung cepet, dia harus pantau pergolakan harga asset baik itu, dalam hitungan harian, jam atau bahkan menit. Dan ini tentu bisa menguras memporsir waktu dia seharian.

Memang tampaknya terlalu utopia membawa keteladanan Umar bin Khattab ke zaman ini sebagai bencmark, walaupun hanya dalam perihal kegiatan konsumsi. Sifat-sifat beliau yang patut diteladani seperti zuhud dan muhasabah diri yang tinggi sekilas menandakan bahwa beliau memang dalam kelompok orang-orang yang terpilih, sangat berbeda dengan kriteria orang awam yang belum mencapai tingkat ihsan. Itulah mengapa harus ada syariat Islam, bahkan syariat Islam yang dipaksakan masuk ke dalam institusi keuangan (perbankan Islam, pasar modal Islam, dll).

Orang-orang di zaman ni yang worldview-nya udah setaraf Umar bin Khattab, bakalan banyak meninggalkan hal-hal mubah yang nggak bermanfaat, apalagi dgn pertimbangan sekarang zamannya fitnah. Ataupun kalo dia dikelilingin hal-hal yang mubah tu, dia selalu ingat kalo kenikmatan yang haqiqi tu adanya di akherat, bukan didunia bro..Wallahua’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: